Jumat, 28 Januari 2011

♥♥♥ I

Pernah inget dulu punya pengalaman jaman kelas 2 SMA. Pertama kalinya ngalamin kejadian kaya gini seumur hidup. ya semoga cuma sekali ini aja. hehe

Aku bakal ceritain disini,eh yaiyalah. Btw, perlu ngga aku tulis nama asli mereka disini? Gapapa kali yah toh kebanyakan sudah pada tau semua. Yang aku sebutin jangan tersinggung ya huhuhu.

Ceritanya waktu awal kelas 2 SMA, di kelas aku ada cowo dari kelas sebelah yang sering mampir buat nemuin temen-temennya. aku ga ngerti nama dia siapa, yang jelas sih dia selalu ngebawa HP Nokia touchscreen warna putih, dan dia anak mading. mungkinkah dia jualan pecel...

Beberapa hari setelahnya,kebetulan aku lagi twitteran dan aku ngefollow cowo dari Sman 4. Sayangnya aku ngga begitu jelas ngeliat fotonya jadi aku ga ngerti dia siapa. Akhirnya aku mengumpulkan keberanian untuk bertanya hehe

    Aku:    "Makasih ya mas"
    Dia:     "Iya sama-sama mbak"
    Aku:    "Lah ini siapa?"
    Dia:     "Lho ini Yosa,anak sma4 juga"
    Aku:    "oo mas Yosa kelas berapa ya?"
    Dia:     "Walah mbak ini aku Yosa tetangga sebelah -,-"

Oh akhirnya tau juga siapa namanya,Yosa.. yang sering main ke kelas aku selama ini. Beberapa hari kemudian akhirnya aku mengumpulkan sebongkah nyali untuk mention dia lagi di twitter.

    Aku:    "Besok waktu eksternal contekin ya mas"
    Yosa:  "Gimana mau contekin?"
    Aku:    "Kirimin sms?"
    Yosa:  "Lah aku kan ga punya nomornya mbaknya,gimana bisa contekin?"
    (emm bener juga ya)

Akhirnya aku kasih nomor aku ke Yosa via DM di twitter. Dan akhirnya kita-pun bisa kerja sama waktu ulangan dan setelahnya berlanjut sms-an seperti orang-orang biasanya.

Waktu lagi nganggur, aku dan temen SMP aku (Yenni) jalan ke TP dan kebetulan si Yosa lagi di Basrah, akhirnya-pun dia aku ajakin gabung. Mungkin karna nggamau salting (hehe) dia ngajakin salah satu temennya yang kebetulan temen sekelas aku juga dari kelas 1,Firman.

Akhirnya kitapun jalan ber-empat, kita ke Foodcourt untuk cari makan. Aku masih inget betul kita semua bercandaan bareng,dan aku di cuken (pada tau cuken ngga nih) karna ketauan lagi baca sms-nya si Yosa.
btw,cuken itu .. rahasia ajalah

Oh iya, waktu lagi buka inboxnya Yosa, aku kaget ternyata dia punya cewe. Karna penasaran,aku ngelanjutin buka-buka galerinya si Yosa. Ada satu folder yang namanya "♥",jadi aku buka aja. reflek liat fotonya aku langsung ngomong ke Yenni.

    Aku:    "Cewenya cantik ya?" Fyi,aku ngomong gini bukan dari hati. The power of nyepik.

Dan kaget liat-liat pose fotonya yang bergaya kaya anak-anak cewe model sekarang. Tangan di tekuk, telapak tangan nyentuh pundaknya, badannya dimiring-miringin, pose pake baju-baju bagus.

   Aku:    "Lah gayanya kaya cewe-cewe eksis jaman sekarang ini?"
   Yeni:    "Iya ya Cik, pose-posenya hm gitu semua"
   Aku:    "Ooo berarti seleranya Yosa ini cewe model gini ya?"
   Yeni:    "Iya mungkin"
   Aku:    "Wah kesalahan ini seleranya kalo kaya gini"
   Yeni:    "Iya pek"

Kita lanjutin liat-liat fotonya,ngga beberapa lama ada pesan masuk di HP Yosa. Bagiku, sms masih bisa ditunda dan dibales nanti-nanti aja,jadi aku ngelanjutin liat-liat foto. Sampai akhirnya ada telfon masuk dari cewe. Yang ini jelas ngga bisa di angkat nanti-nanti,jadi langsung aku kasi ke Yosa.

Aku dengerin setiap kata yg Yosa ucapin
    "Lagi di TP.."
    "Sama Firman, Oci, sama temennya Oci"
    "Iya.."
Setiap kalimat diucapin dengan nada melemas. pikirku, mungkin Yosa kalau di telfon memang selalu seperti itu. Sampai akhirnya sekarang aku tau ternyata dia ngga suka di telfon kalau dalam keadaan ramai dan banyak teman-temannya.

Ngga lama kemudian aku nawarin mereka untuk main ke Stinger dan mereka semua setuju, sayangnya Firman nolak. Katanya dia mau ke smoking room. mungkinkah dia jualan pecel...

Sampai di Stinger, kita mutusin untuk naik Galeon. Kita ketawa, Teriak, Nahan geli bareng. Sayang sekali Firman ngga bisa menikmati indahnya surga duniawi.

Begitu selesai jalan-jalan, kitapun balik ke rumah. Senengnya aku dan Yosa makin intens smsan.
Sampai keesokan harinya di Sekolah..

    Zaki:    "Suit-suit sing wingi numpak galeon ambek Yosa" (yang kemarin naik galeon sama Yosa)
    Aku:    "Opo seh"
    Jaki:     "kemarin dia cerita banyak soal kamu lho Cik"
    Aku:    "Iyo ta"
    Jaki:     "Iya kan kemarin aku sama Yosa nginep di rumahnya Ellon Cik, terus dia cerita banyak soal kamu. Katanya kemarin naik Galeon bareng. Tau ngga?dia sampe nulis di status YM-nya 'Galeon'"
    Aku:     "Hehehe terus?"
    Zaki:     "Sampe pacarnya Yosa tanya Cik maksud statusnya apa,si Yosa bilangnya 'lagi pingin naik galeon' hahahahaha"
    Aku:     "Hehe..."

Ngga lama kemudian, Firman ikutan nyahut
    Firman:  "Ihiiiii iyawes yang kemarin naik Galeon bareng ihiiii"

Ngga tau kenapa rasanya aku pingi ketawa. Siapa juga yang ngga ketawa setiap di bercandain kaya gitu..
Asal dengan satu catatan, aku ketawa bukan berarti suka Yosa

    Aku:        "Hhahahaha, udah ta jangan di bikin ketawa terus"
    Firman:    "Halah itu ketawa tandanya emang seneng hahaha"
    Aku:        "Lho ngga gitu Man, kalo diginiin ya pasti ngga nahan ketawa"
    Firman:    "Aaaah ndang jadian jadian wes"
    Aku:        "Nguawurmu, udah punya cewe man Yosa ojok hahaha"
    Zaki:        "Ngga papa kok walah, Ceweknya kan ngga tau!hahahha"
    Firman:     "Eh iyo yo hahahahahahaha"
 
PALAMU!

Dan pada akhirnya, sejak Zaki dan Firman ngomong kaya gitu terus tiap hari, hampir semua anak di kelasku pada lakuin hal yang sama kaya mereka. Sungguh muka-ku bener-bener merah entah kenapa. Ini semua bener kerjaan Zaki dan Firman

Suatu hari di bulan Oktober, sekolah kita ngadain acara KTS. Masih ingat betul waktu lagi foto, Yosa pakai baju bertuliskan Jerussalem dan sekarang baju itu jadi milik aku hehe

Waktu perjalanan pulang, di Bakpao Telo, aku lagi duduk bareng Zaki yang lagi asik chatting di Ym. Ngga lama dia ngeliatin ke aku sama siapa dia lagi chatting. Aku lupa, yang jelas tercantum nama 'Rara'

    Aku:  "Ko dikasih tau ke aku, siapa itu?"
    Zaki:  "Hahaha pacarnya Yosa ini Cik"
    Aku:  "Oh ya?oalaah iya Zak"

Beberapa menit kemudian, Aku mulai intip-intip isi chat Zaki. Dan isinya

    Rara:   "Zaki kenal yang namanya Ochi?"
    Zaki:   "Iya kenal, ini lagi di sebelah aku, kenapa?"
    Rara:   "Nggapapa Zaki"

Setelah sadar ternyata aku ngeliatin chatting-nya daritadi, Zakipun kaget.

    Zaki:   "Heh? ngeliat ya?"
    Aku:   "Ngga juga, tapi keliatan dari sini"

Sejak saat itu aku mulai berpikir, she might be jealous.. aku memang sering sms-an sama Yosa dan itu termasuk intens sekali.
Fyi, kenapa aku intens sms-an sama Yosa adalah selain karna Yosa-nya yang memang sering sms, aku juga terbuka dan aku turutin kalau memang Yosa butuh temen. Dan Yosa memang terlihat akrab dengan aku

Aku mulai ada niatan untuk menjauh dari Yosa karna aku sungguh ngga mau Rara berpikiran yang aneh-aneh soal aku. Aku ngga mau rusak hubungan mereka. Bukankah itu cita-cita yang mulia....

Zaki yang aku ceritain soal ini langsung nanggepin
    "Yo ojok bener-bener di jauhin tapi Cik"
Tapi aku bener-bener mau ngejauhin Yosa. Karna apa aku sampai rela ngejauhin Yosa? karena memang aku belum ada rasa, karna itu aku mampu. Sampai akhirnya aku bener-bener cuek sama Yosa, dan setelahnya ngga ada kabar lagi soal Rara yang marah gara-gara persoalan ini.

Beberapa saat kemudian, Yosa terus menerus hubungin aku dan ngasih aku berjuta pertanyaan yang isinya selalu sama
     "Kamu kenapa.."

Dalam hati aku, aku mulai iba dengan Yosa yang seperti ini. Aku merasa bahwa aku ngga dianggap sebagai teman biasa, sampai dicari-cari seperti ini. Dan dengan berat hati karna takut melukai perasaannya, aku jawab pertanyaannya

     Aku:   "Aku cuma ga mau ganggu hubungan kalian"
     Yosa: "Tapi apa kita harus seperti ngga saling kenal kaya gini?"

Dalam hati aku berpikir lebih baik terlihat tidak saling kenal asalkan hubungan kamu ngga kenapa-kenapa karna aku. Aku bukan orang ketiga dan aku ngga mau jadi orang ketiga.

Aku ngga bales pertanyaan Yosa. Tapi dia terus-terusan bertanya dan akhirnya aku balik bertanya
  "Tunggu dulu, lagipula kita ini cuma temen biasa.. kenapa kamu ngebet gini pingin tau soal aku"

  "Kalai boleh jujur, memang aku ada rasa sama kamu.. tapi mbak kan tau sendiri aku sudah punya cewe, jadi seenggaknya kita masih bisa jadi temen kan? bukan berarti jadi kaya ga kenal gini"

Omongan Yosa memang ada benernya. Tapi aku bener-bener ngga enak sama cewenya. Entah kenapa aku sedih waktu inget kata-kata "seenggaknya kita masih bisa jadi temen kan?"
Baru aku sadar ternyata aku juga ada rasa ke Yosa..

   "kalaupun aku bilang aku suka kamu atau engga.. itu juga percuma.."

Setelah aku mengirim sms itu dia langsung ngasih aku banyak pertanyaan yang sama lagi. Aku bener-bener ngga mau jawab pertanyaannya karna aku tau kalau aku jawab, persoalan akan semakin rumit.

Yang mau aku bilang adalah
Kalaupun aku bilang aku suka Yosa atau engga, itu juga percuma karna ngga akan merubah status hubungan kita. Kamu akan tetap jadi milik dia dan aku akan mengubur perasaan ini.

Sayang atau tidak, setiap orang akan merasa kehilangan saat mereka yang berada di dekatnya telah pergi


Setelah beberapa lama pada akhinya aku tetap baikan lagi sama Yosa dan.. dia masih sama Rara. Kalo kalian tau apa perasaanku waktu tau Yosa masih sama pacarnya, Perasaanku biasa saja.

Waktu itu, Yosa sudah bener-bener ngeliatin kalau dia sungguh-sungguh suka sama aku dan dia deketin aku. Dan.. aku bingung

Asal tau saja, aku lagi males pacaran dan intinya aku hanya setengah-setengah. Aku hanya terbuka pada siapa saja yang mendekatiku.

Atau aku ini... Pemberi Harapan Palsu

Aku bingung harus bagaimana dalam keadaan seperti ini. Apalagi saat Yosa bilang "Aku mau mutusin Rara"
Sungguh aku kaget. Aku kaget dan aku berpikir bahwa dia mau mutusin cewenya hanya karna aku, orang yang dia suka
   "Mas aku ngga mau dia nangis, aku juga gamau dia berpikiran kalo kalian putus gara-gara aku"

   "Bukan... Bukan karna kamu"

    Lalu karna apa?


Belakangan akhirnya aku tau kenapa Yosa sangat ingin mutusin Rara setelah ada banyak temen-temennya yang cerita soal curhatan dari Yosa.

    Ellon :  "Si Rara itu Cik, dari SMP emang kaya gitu, overprotective, nggamau ngalah, egois, pokonya banyak cowo waktu SMP ya digituin juga sama dia. waktu mereka jadian, Enok aja sampai marah-marah ke Yosa Cik.. Waktu mereka putus terus balikan lagi. si Dia bilang.. 'pokonya kalo bales sms jangan lama-lama.. sms aku tiap hari..', semacam itu makanya dia ngga tahan".

    Buday:    "cewenya dia emang ngejengkelin kok Chi. Aku di ceritain sama si Yosanya sendiri. Malah aku sendiri kan kata anak-anak juga di cemburuin sama dia Cik. Apa ngga kebacut?".

    Firman: "sebenernya sih aku pingin bilang ini ke Rara, tapi aku sungkan.. dia tuh overprotective.. Tau gak?dia lho sampek telfon-telfon aku, iku lho lapo seh? yo maksudku gak penting lah koyok ngono ae di tangisi. tapi aku udah bilang kok kedia, pokonya mereka putus bukan gara-gara kamu Cik".

    Dan banyak lagi.


........
Ini bagian pertama ☺

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar